75n1.com

close
close

Follow by Email

Latihan menghadapi kebakaran


Antipattern masalah
   Sebuah Api Bor adalah skenario berulang di banyak organisasi pengembangan perangkat lunak. Sebuah proyek dimulai, tetapi staf menunda kegiatan desain dan pengembangan selama beberapa bulan sementara isu politik berbagai techno diselesaikan pada tingkat manajemen. (Satu pengembang perangkat lunak yang dijelaskan strategi untuk pengiriman perangkat lunak on-the-job sebagai: "Tunggu sampai manajemen putus asa, dan mereka akan menerima apa pun yang Anda berikan kepada mereka.")


Manajemen mencegah staf pengembangan dari membuat kemajuan baik dengan mengatakan kepada mereka untuk menunggu atau dengan memberikan arah pasti dan bertentangan. Mungkin yang paling merusak adalah perubahan eksternal yang dihasilkan arah proyek yang mengarah pada ulang dan menghambat kemajuan."

Beberapa bulan ke jadwal proyek, menjadi jelas kepada manajemen bahwa pembangunan harus segera maju. Pembatalan proyek yang akan datang adalah motivator yang biasa.

   Situasi ini diumumkan pada "semua tangan" pertemuan peluncuran Api Bor untuk pengembangan staf, di mana manajemen membuat ambisius (atau realistis) tuntutan untuk pengiriman perangkat lunak. Sebuah contoh khas adalah proyek yang menghabiskan enam bulan melakukan analisis dan perencanaan kebutuhan, dan kemudian upaya untuk merancang, melaksanakan, dan menunjukkan perangkat lunak dalam waktu kurang dari empat minggu.

   Karena seluruh proyek terdesak waktu, kompromi yang rela dibuat dalam kualitas perangkat lunak dan pengujian. Dalam cara sesat, situasi darurat membuat pekerjaan lebih mudah bagi beberapa pengembang perangkat lunak, manajemen akan menerima hampir semua produk dengan beberapa pertanyaan software (atau dokumentasi) jika berada di belakang jadwal. Namun, teliti pengembang yang memberikan produk sebelum tenggat waktu mereka sering dipaksa oleh manajemen untuk ulang solusi mereka.

Solusi refactored
   Solusi efektif bahwa manajemen proyek dapat menerapkan disebut berlindung. Manajemen proyek bertanggung jawab untuk memberikan produk perangkat lunak, terlepas dari isu-isu manajemen tingkat yang belum terselesaikan. Lingkungan kerja yang dibutuhkan untuk pengembangan perangkat lunak kualitas berbeda secara signifikan dari lingkungan Api Bor.

   Secara khusus, pengembangan arsitektur berbasis memerlukan jangka waktu yang panjang dan komitmen jangka panjang. Pengembangan arsitektur berbasis adalah pendekatan yang paling efektif untuk sukses software menurut Booch (1996) dan otoritas lainnya. Sebaliknya, Bor lingkungan Api menghalangi retensi staf, isu penting bagi manajer perangkat lunak hari ini.

   Dalam solusi berlindung, manajemen menciptakan dan memelihara dua lingkungan proyek alternatif: internal dan eksternal. Sebagian besar staf pengembangan perangkat lunak beroperasi di lingkungan internal, di mana fokusnya adalah jangka panjang dan mendorong kemajuan terus menerus ke arah pengiriman perangkat lunak.

   Sebanyak 80 persen dari perangkat lunak dalam sistem ini tidak khusus aplikasi-yang disebut Model internal lingkungan proyek internal dapat melanjutkan untuk membangun independen internal model perubahan dalam masalah technopolitical eksternal. Membangun bertahap internal juga penggunaan yang paling efisien dari sumber daya perangkat lunak pembangunan di proyek berulang-inkremental

   Lingkungan eksternal juga disebut "citra publik." Proyek Tujuannya adalah untuk menjaga hubungan dengan entitas luar: manajemen atas, pelanggan, dan proyek-proyek rekan (dengan yang kompetisi sumber daya dan peluang reuse ada).

   Staf lingkungan eksternal mungkin perlu untuk menghasilkan krisis proyek diulang untuk mendapatkan sumber daya yang penting. Dalam budaya Api Bor, skenario darurat dapat dilihat sebagai setara dengan ketegasan, ketika proyek bersaing untuk mendapatkan perhatian manajemen dan sumber daya. Sejumlah kecil manajer dan staf pembangunan dapat menjaga lingkungan eksternal.

   Tugas mereka adalah untuk mengatasi perubahan dalam lingkungan eksternal sehingga sebagian besar staf proyek terlindung. Beberapa contoh kegiatan lingkungan eksternal meliputi: laporan kemajuan, ulasan status, pengadaan, kepegawaian, presentasi pelanggan, dan demonstrasi pemasaran. Berlindung efektif isolat sebagian besar anggota staf dari kegiatan ini.

   Kadang-kadang, bagaimanapun, keadaan darurat adalah nyata, dan komitmen heroik waktu pengembangan dan usaha mungkin diperlukan. Namun demikian, penting untuk membatasi frekuensi Api latihan sehingga anggota staf pengembangan yang tersedia untuk menangani tuntutan keadaan darurat nyata.

Solusi terkait
   Api Bor mini-antipattern terkait dengan beberapa antipatterns kunci lainnya, termasuk: Analisis Kelumpuhan, Viewgraph Teknik, dan Manajemen jamur. Analisis Kelumpuhan, pencarian kesempurnaan dalam analisis pemodelan mengarah ke tahap analisis berlarut-larut, yang menekan jadwal pembangunan, sehingga menciptakan Bor Api.

   Dalam Viewgraph Engineering, sebuah organisasi tidak pernah membuat transisi dari analisis berbasis kertas untuk pengembangan perangkat lunak; lingkungan kerja sangat mirip dengan situasi sebelumnya Api Bor peluncuran-pertemuan. Manajemen Jamur, pengembang terisolasi tidak perlu dari pengguna akhir yang sebenarnya (bukan manajemen end-user).

Pengembang tidak dapat memperoleh persyaratan yang jelas atau umpan balik pada kemampuan user-interface.

   Solusi Manajemen Mushroom nikmat susun konstruktif antara pengguna akhir operasional dan pengembang, sedangkan solusi Api Bor nikmat susun destruktif antara pengembang dan manajemen pengguna akhir, ketika perubahan arah dan ketidakpastian dapat menggagalkan proses software."


Labels: Pemograman

Thanks for reading Latihan menghadapi kebakaran. Please share...!

0 Comment for "Latihan menghadapi kebakaran"

Back To Top